Tags

, , , , , ,

Duh.. Aku ga gitu bisa coding. Takut nih, jangan-jangan bakal dikasi kerjaan yang susah

Gpp fit. Sama-sama blajar nantinya

Ntar kamu ajarin aku ya?

Iya. Sip. Jangan khawatir kalo soal itu mah 🙂

Pintar, rendah hati, baik dan manis, itu kesan aku saat kita pertama kali bekerja sekelompok. Dia pernah curhat kepadaku sebelumnya. Dari curhat tersebut aku berkesimpulan bahwa ia sedang bimbang karena temannya tak kunjung menerima permintaan maafnya. Kujawab saja ringan: kalau kamu udah minta maaf ya urusan dianya maafin kamu apa engga. Yang penting kamu udah usaha, tulus buat minta maaf. Kalo dia ga mau maafin ya dia yang dosa. Yaya menghela nafas lega akan pembelaan dariku.

Fit, bagi kopi dong.

Nih, bikin sendiri tapi. Lagi pada ngomongin apaan?

Ahaha, gosip fit. Gosiiip.. Sini ikutan.

Akupun duduk di antara mereka bertiga, gang-gung, bangkit dan kribo. Mereka tertawa sambil kembali sibuk membicarakan topik yang sedang in saat itu. Aku menganguk dan menyimak, di satu titik aku bertanya: “kalian lagi ngomongin siapa sih???”. Kompak gang-gung, bangkit dan kribo menatapku tak percaya. “Masa lu ga tau sih fit???”. Aku hanya menggaruk kepala sambil menggeleng. Kemudian aku hanya bisa mngernyitkan dahi saat salah satu dari mereka menjelaskan bahwa objek gosip kita sore itu adalah Yaya. Iya, yaya teman sekelompok kita. HAH??? SAY WHAT??

Ah, ga mungkin. Ga percaya ah!

Ya elah lu dibilangin ga percaya. Beneran! Orang gua denger langsung dari korbannya.

Ga mungkin ah kribo. Cuma cerita sepihak kali?

Kaga lah. Masa sepihak ampe segitunya? Lu tau alan kan? Menurut lu Alan suka ngarang crita ga?

Err.. Ga mungkin juga kalo Alan yang ngarang.. Setau gua dia orangnya baik. Hm, selama Yaya ga gitu ke gua, gua ga bakal percaya ah!

Terserah lu sih. Kalo gua percaya percaya aja. Don’t judge the book by the cover, dude.

Aku sempat bertanya pada Yaya akan kebenaran gosip yang berkeliaran. Layaknya sebuah koin, selalu ada dua sisi dari tiap cerita. Sayangnya kisah yaya terdengar kurang realistis. Namun siapa tau? Bisa saja alan bersikap tak realistis bukan? Bukankah aku juga tak begitu mengenal sifat Alan?

Sore itu aku kembali dengan cuek menjajah tempat tidur di kamar gang-gung. Ketiga mahluk lainnya sibuk bermain game, sementara aku sibuk memanas-manasi pihak yang kalah.

Eh, jangan mention nama doong. Ga enak kalo tiba-tiba orangnya dengeer.

Ya udah, mulai sekarang kita samarkan jadi mawar. Ahaha.

Btw, mawar lucu deh. Sibuuuk aja foto-foto. Gua sempat lirik layar laptopnya, buka notepad ama aplikasi lain. Giliran aku ke kubikal, mawar buru-buru buka notepad. Giliran gua tinggal, buka app lain – terutama kamera. Kerjaan bagian dia ga kelar-kelar *sigh

Seperti malam malam yang lalu, trio mahasiswa ini sibuk bercerita tentang mawar. Pelajaran pertama, soal gosip, cowo dan cewe sama saja. Sama-sama doyan. Kembali ke objek kita mawar, aku mulai percaya sedikit demi sedikit dengan obrolan mereka.

Gua ga mau percaya, tapi kelakuan ama ucapan dia emang rada ga match.. Jadi ya.. bisa jadi apa yg gua denger dari kalian ada benernya

Semuanya tertawa mendengarkan pengakuanku. Ga ada asap kalo ga ada api. Alan ga mungkin begitu tanpa alasan yg jelas.. Maybe she is worse than what I thought..

Cieee, gang-gung saingan ama Mas Adiiiit. Yaya, gang-gung ama mas Adit rebutin kamu tuuuh

Aku, bangkit dan kribo tertawa di pintu kantor saat jam istirahat. Mas Adit adalah salah satu supervisor ramah yang bertanggung jawab terhadap kami. Yaya yang duduk se-blok dengan kubikal mas Adit paling sering bercanda dengannya. Gang-gung, programmer senior di kelompok, mau tak mau sering berinteraksi juga dengan mas Adit. Sial bagi Gang-gung, kami manusia iseng paling suka menertawakan satu sama lain. Kali ini giliran Gang-gung yang jadi korbannya. Di depan yaya, gang-gung bersikap biasa. Namun begitu kembali ke kubikal, gang-gung protes kesal kepadaku.

Fiiiiit, jangan laah gua diceng-cengin ama mawaaar!

Santai gaaan. Cuma becanda iniii

Iya becanda, tapi jangan yg kek gt.

Perasaan kalo gw becanda ke elu ga masalah deh. Ganteeng, jadian yuk ama tante *kedip-kedip*. Tuh kan, ga kenapa-kenapa!

Zzz! Kalo elu mah ga ngaruh. Lah kalo mawar, ntar dia ngirain beneran gimana??? Kan gua parno!

Ahaha, sip sip. Engga lagi lagi deh. *ngakak*

Pelajaran kedua, “wanita dijajah pria”?, udah ga jaman. Sekarang saatnya pria takut dengan wanita. Buktinya, gang-gung dan mawar! 🙂

Fit, lu dape sms dari mawar ga?

Yang soal laporan bukan?

Iya, lu bales apaan?

Ga gua bales. Maksudnya apa coba sms kayak gitu. *kesal*

Err.. Gua bingung nih mau bales apaan.

Kribo, itu pembagian tugasnya udah jelaas dari kapan tau. Dia dapet bagian paling gampang, Cuma bikin laporan. Kita pusing ngoding ampe di kosan, dia sibuk foto-foto and ngobrol ama karyawan. Trus sekarang ngeluh soal laporan numpuk. Kenapa ga dikerjain dari kemaren-kemaren??

Mendengar aku yang tak biasa marah merungut kesal, semuanya kompak tak membalas sms dari mawar. Maaf ya mawar, hingga kini kami tak bisa mengerti bagaimana kamu berhasil mencetak huruf A di transkrip saat kami yang sibuk dengan program hanya memperoleh nilai B. Kami tak mengerti dan tak bisa terima. Kami lebih takjub dengan dosen yang menerima begitu saja laporan tentang pekerjaan palsu yang tak kamu lakukan.

Pelajaran terakhir, jilbab tak menjamin karakter seseorang.

Wanita paling aneh dan berkesan di kehidupan aku? Mawar.

Advertisements