Tags

, , , ,

Maaf baru bales, aku baru pulang kerja..

Jam segini? Err.. jam kantor ampe jam berapa emang?

Jam 8 sampai jam 5, tapi aku nge Gym dulu. Eh, bentar ya aku mandi dulu.

Aku sibuk dengan dunia maya, lupa akan pesan yang telah kamu balas. Aku lantas dipaksa untuk membalas pesanmu saat nada dering kembali memekak telingaku.

(ck, iya, bentar..)

Aku udah selesai mandi nih..

Eh? Udahan? Yaaah, ga ngajak ngajaaak 😥

Mau ikutan? Nanti ya, kalo udah halal..

Hm? Emang kamu pengen halal?

Kalo kamu?

Ye.. kan aku yang nanya duluan..

Ehehe.. pengennya sih..

Ho.. Tararengkyuuu :*

Aku cinta pertama kamu kan?

Hm.. Who knows.. Mungkin iya, atau bisa jadi aku Cuma ter-imprint ama kamu

…Imprint?

Well, kayak anak ayam me recognize bebek yang netasin dia dr telurnya sebagai induknya. You know how it was.. Kamu yang nolongin aku waktu aku udah ga percaya lagi ama kebaikan orang-orang.

Kamu lantas mengalihkan topik, ada isyarat enggan saat terkilas bahwa kamu mungkin bukan yang terindah bagiku. Aku sibuk berkutat dengan duniaku, kamu sibuk dengan duniamu. Berharap dimengerti tanpa perlu mencoba, kamu sibuk dengan keanehanmu. Aku berbalik badan, tak punya tempat untuk mengingatmu diberatnya pundakku. Dan aku kembali lupa, lupa akan kata kita. Meski kemudian kamu kembali membisikkan harap ditelfon selanjutnya, aku hanya berpura pura tak mengerti. Hey, kamu bukan lagi dia. Kamu dan aku tak lagi ‘kita’.

Advertisements