Tags

, , , , ,

Fikiranku berkecamuk selepas menerima telfon dari salah seorang sahabat karibku. Rasa yang kukira hilang ternyata hanya terkubur seketika dan kembali muncul begitu aku mengingatnya. Lantas aku merasa benar-benar tak berguna dan putus asa. Aku ingin berpegang pada seseorang namun aku tak melihat seorangpun yang mampu menahan bebanku. Aku menggerakkan kakiku berkali-kali, menggeser dan menghentakkannya untuk memastikan bahwa aku masih berpijak. Ah, rasanya pusing sekali. Meski aku benar berpijak, pandanganku kabur dan berputar-putar. Aku terjatuh berkali kali saat aku mencoba untuk berjalan. Akhirnya aku menyerah, kubaringkan tubuh yang dingin dengan berat hati.

Kamu harus berani fit, bicara sama mama papa. Konsekuensinya mungkin berat, tapi setidaknya kamu bergerak dari sana.

Aku juga ingin kak, bergerak dari sini. Namun aku takut, aku takut untuk membuka mulut dan megungkapkan rasa yang aku simpan..

Kuat fit, yang kuat. Bagaimanapun tak ada orang tua yang tak sayang pada anaknya.

Kak.. itu masalahnya. Aku tak lagi percaya akan cinta orang tua akan anaknya. Cinta tak lagi ada dalam hidupku. Jika nanti beliau khilaf berucap kata, aku tak akan bisa bangkit dari sana. Aku tak akan bisa lagi menghentikan tangan yang berkali kali ingin mengiris pergelangan tangan..

….

Aku sadar, setiap aku berucap begini, ada rasa gundah di hati mereka yang mendengar. Namun terkadang aku tak mampu menahan diri. Rasa sedih yang aku kubur mendadak meluap hingga aku menangis terisak. Aku menggigit bibir berusaha menahan tangisan. Mataku terasa perih karena menangis terlalu lama. Meski telah menutup telfon, aku tak kuasa membendung air mata yang terus mengalir. Kuhapus, mengalir lagi, ku hapus, mengalir lagi. Aku lantas menyerah dan membiarkan tangisan itu bernyanyi sembari menatap dinding kosong. Tuhan, haruskah aku ada?

Ah, dingin.

Ku genggam ke dua tanganku sambil menghangatkannya. Kuselipkan salah satu telapak tangan di leherku, dan satunya lagi ku selipkan di punggungku. Aku merinding sendiri saat kedua telapak tanganku menyentuh tubuh. Argggh! Kenapa dingin begini?? Ku lirik jaket dan selimut bergantian, menimbang mana yang akan ku ambil. Lantas telfonku tiba tiba berdering. Aku tersenyum melihat nomer yang muncul. Halo?

Miki? Miki..

Iyaa? Apa fit?

Miki.. miki..

Iya?

Aku menutup bibirku rapat, takut bisikan hatiku terdengar olehnya. Rian.. rian.. Aku berpura-pura bahwa dia adalah Rian, my one and only placebo.

Ki.. Miki..

Iya sayang, kamu kenapa?

Aku lantas teringat suara khasmu saat memanggilku ‘sayang’.

Miki..

Kenapa sayang?

“Rian.. Pegang aku..”, batinku.

Miki?

Hmm? Kenapa?

Miki..

Kamu aneh ih.

Ahaha, kamu baru sadar aku aneh?

Engga sih, tapi aku baru sadar kamu seaneh ini.

Cuma hari ini, cuma hari ini saja. Besok aku bakalan normal lagi kok. Hehe

Justru aneh kalo kamu normal. Kamu itu normalnya aneh.

Looh? Miki, nyanyi giiih?

Random -.-

Ayoo.. Nyanyiii. I’m feeling blue. Hibur akuu

Jadi kamu telfonan ama aku biar aku nghibur kamu gitu?

Yep, hehe 😛

Dasar -.-

Ayoo. Miki ayooo nyanyiii.

Ga bisa sayaaang. Mau nyanyi apa? Aku malu, suara aku jelek.

Ga pa paa. Aku cuma pengen denger suara kamu nyanyi. Ayo doong.

Kamu belum makan ya? Makan sana.

Ga mauu. Nyanyii ayo.

Makan giih. Aku masakin?

Emm! Beneran?

Mau aku suapin?

Kesini makanya. Lagi bosen kan?

Makanya kamu nyanyii, biar ga bosen.

Lagi rame fit..

Justru itu!

KAMU!

Ayo dong, nyanyi ya? Ya? Ya?

Aku bingung mau nyanyi apa.. *sigh*

Apa kek..

Kamu makan sana yah?

Ih.. nyanyii..

Hhh.. Aku ga tau mau nyanyi apa..

Indonesia Raya!

Pft! Udah berapa tahun aku ga nyanyiin. Lupa liriknya. 😀

Uhm, balonku ada lima!

Ahaha. FIT!

Ayooo

Hhh.. Balonku ada lima~~

Yeay yeay!!

..meletus semuanyaa~~

Yah! Kok udahan?

Ya udahan. Kan udah meletus semuanya.

Ah.. kependekaaan. Panjang dikit kek lagunyaa

Hmm.. Balonku ada sribu.

Ohh?? Trus trus.

..lupa warnanya. Udah.

Ahh.. kecewa.

Ntar malem aja yah.

Beneran? Kamu nyanyi ntar malem?

Iyaaa

Yeay! Awas kalo engga.

Makan sana?

Engga ntar aja, aku lagi diet.

Ahahah!! Diet? Ahahaha.

Mikiii -.-

Ahaha. Iya?

Mikiii..

Hmm? Apa?

Kii.. mikii..

Iya sayang.. Kamu kenapa sih?

Engga, pengen manggil aja. Hehe

Dasar.. -.-

Miki..

Apa..?

Miki..

Ahaha, mulai bosan kan dengan keanehan aku. Tutup telfonnya makanya.

Engga ah. Ntar juga kamu cape sendiri.

Miki..

..hm?

Ahaha. Kamu pasti pusing kan?

Iya. Pusing ngadepin kamu.

Miki..

Apa sayaaang? Kamu pengen dimanja ya?

Ahaha, keliatan banget?

..Hmm, kamu pengen dimanja ama aku?

Hmm, kira kira begitu.. Ahaha

Kamu kesini makanya, di samping aku..

Miki..

Iya?

Miki..

Iya sayaang..

Lagi, aku teringat suaramu Rian. Aku teringat akan suaramu yang merendah, lantas dengan lembut bertanya: “Iya sayaang?”. Air mataku kembali mengalir. Rian.. bawa aku pergi..

Rian, whatsapp aku kamu blok aja ya?

Kenapa..?

Biar chat nyeleneh aku ga masuk ke kamu. Ya? Please?

..

Udah kamu blok belum?

Aku lantas dengan egois berkesimpulan bahwa dia sudah memblok nomerku. Kemudian aku sibuk mengucapkan betapa aku putus asa dan ingin hilang. Sengaja chatnya kutulis berbahasa inggris, agar ia tak mengerti apa yang kuucap jika misal kalimat itu sampai ke ponselnya

“My one and only placebo, can you grant me my first and last wish? Can you kill me? I can’t hold on anymore.. please?”

Aku berhenti menulis chat, membaca kalimat yang telah terkirim sambil mengurut dadaku yang terasa sakit. Ku hapus chat tersebut agar aku tak lagi membaca kalimat penuh duri tersebut. Tapi rian, aku ingin kamu datang. Datang dan bawa aku pergi. Rian? Rian..

Loh miki? Pulsanya abis ya? Kok mati?

Uhuhuu iyaa. Lupa make TM

(TM: TalkMania, layanan untuk pengguna kartu telk*msel)

Aku tunggu nyanyiannya ntar malem, makasi udah nelfon yaa. Daah miki

Iya, daah.

Rian.. rian.. rian.. Aku membisikkan nama tersebut setiap berucap nama yang lain. Layaknya wanita pendua, aku berpura-pura bahwa dia adalah kamu. Aku berpegang erat pada bayanganmu yang ku intip dibalik sosoknya. Rian.. rian.. rian..

Aku lantas menyadari tanganku tak lagi dingin saat menopangkan wajah. Akupun tersenyum, terima kasih miki. Ku benamkan pipiku di kedua tanganku. Ah.. Hangat..

Tersenyum, ku lihat sms yang miki kirimkan kepadaku.

“Terima kasih miki. Setidaknya untuk saat ini, aku tak lagi kedinginan dan ingin pergi.”, bisikku tulus.

Advertisements